Tips untuk Melatih Anak Bebas Diaper (potty train)

Jika anak berumur 3 tahun, antara pandai urus diri dan pandai membaca mana lebih penting? Kalau jawapannya bebas diaper, anda memilih tindakan yang betul.

Amat membimbangkan jika ada segelintir mak ayah yang lebih pentingkan anak 2-3 tahun pandai membaca tapi tidak kisah anak tidak reti makan dan minum sendiri, tidak reti buka baju seluar dan belum bebas diaper. Ada yang sampai umur 6 tahun, pandai membaca dan mengira tapi masih lagi pakai diaper ke tadika melainkan memang ada masalah kesihatan lain.

Bebas diaper ini bukan sahaja dapat menjimatkan poket mak ayah, malah banyak kepentingannya dalam perkembangan emosi dan sosial anak juga. Umur setahun hingga 3 tahun adalah fasa anak untuk dapatkan “Autonomy” ke atas dirinya sendiri.

Sebab itulah, masa ini anak akan mula merampas baju yang hendak dipakaikan, merampas sudu atau mengamuk ingin makan sendiri, mahu pakai kasut sendiri, marah apabila barang yang dipegang dirampas dan sebagainya.

Semua ini sebab anak sudah ada ada kesedaran dan keinginan untuk belajar urus diri sendiri. Mereka lihat apa yang mak ayah buat dan mereka ikut walaupun belum cekap. Sokong anak untuk belajar berdikari, bukannya perlekehkan mereka apatah lagi menghalang. Sebab secara tak langsung mak ayah akan menyebabkan perkembangan emosi dan anak terganggu.

Malah kajian tentang ini juga telah dilakukan pada tahun 2002 dan hasilnya kebanyakan anak yang lewat bebas diaper akan meningkatkan risiko mendapat masalah mengawal pundi kencing dan masalah usus di masa akan datang (diterbitkan di Journal of Pediatric Urology).

TANDA-TANDA ANAK SUDAH BERSEDIA

Selalunya mak ayah sudah boleh mula mengajar anak bebas diaper pada umur 2-4 tahun, ada juga anak yang sudah menunjukkan kebolehan bebas diaper seawal 18 bulan. Untuk mengelakkan kejadian lantai basah, tilam basah atau bau “hancing” seluruh rumah. Lebih baik mak ayah tahu dahulu tanda-tanda anak sudah bersedia untuk bebas diaper:

  1. Boleh duduk, berdiri dan melangkah anak tangga di tandas dengan sendiri.
  2. Mempunyai skil motor dan koordinasi yang baik untuk membuka pintu sendiri.
  3. Berminat untuk ke tandas dan proses di dalam tandas (Duduk, ambil paip air atau tisu, flush)
  4. Mahu mengikut sesiapa sahaja ke tandas untuk melihat proses di tandas.
  5.  Sudah mempunyai keupayaan untuk menahan kencing atau berak selama lebih kurang 2 jam.
  6. Sudah pandai maklumkan mak ayah dengan bahasa tubuh atau beritahu nak “iyak”/ ‘pupu” atau ‘kencing/cing”.
  7.  Tidak minat lagi memakai diaper dan mahu membuka sendiri diaper lepas “membuang”.
  8.  Pandai mengikut arahan.
  9. Mempunyai masa yang sama untuk “membuang” seperti lepas bangun tidur atau lepas makan.

* Tanda-tanda diatas juga boleh digunapakai untuk anak bekeperluan khas, cuma umur sahaja berbeza. Jika anak mempunyai tanda diatas, maka ayuhlah kita mengajar anak bebas diaper ya mak ayah jangan tangguh-tangguh lagi

PERSEDIAAN MAK AYAH

Ada banyak sangat cara untuk mengajar anak bebas diaper. Kalau ikut cara orang dulu-dulu ada yang bogelkan sahaja diluar, kalau nak “membuang” WAJIB bagitahu kalau tidak tunggulah “hadiah”nya. Hasilnya, sehari dua dah pandai.

Dibawah ini adalah teknik yang selalu digunakan oleh Terapis Carakerja untuk anak bekeperluan khas, tetapi diolah sedikit untuk anak yang tipikal. Sebelum melatih anak bebas diaper, mak ayah perlulah:

  1. Pilih samada nak latih anak menggunakan tandas terus ataupun guna “potty”.

Kedua-duanya ada kebaikan dan keburukan, kalau mak ayah rajin gunalah potty kerana ia agak kurang menyeramkan untuk anak, mudah dibawa dan selamat. Kalau malas nak membasuh, gunalah tandas terus. Kalau ada duit lebih, belilah tempat duduk tandas kecil yang siap ada tangga. 😁

  1. Latih anak menggunakan bahasa tubuh seperti pegang perut sambil cakap “berak/iyak”, “kencing/cing”, “pee/poopoo”.

Pilihlah satu paling sesuai dan kata setiap kali tukar diaper. Tunjukkan “kuih” pada anak setiap kali anak membuang dalam diaper.

  1. Cerita sosial (Social Story)

Ceritakan kenapa kita ke tandas, apa yang dilakukan, proses di tandas dan sebagainya. Mak ayah boleh juga cerita dengan memggunakan patung kesukaan. Contohnya,

“Setiap pagi, selepas Didi bangun tidur. Didi akan pergi tandas untuk “iyak/poopoo”. Mula-mula Didi buka seluar, duduk di atas tandas dan meneran (sambil buat muka meneran). Abang nak jadi macam Didi tak?”. Mak ayah bolehlah buat cerita ikut kretiviti masing-masing sambil buat ekspresi muka “over” lagi anak suka. 😅

  1. Perhatikan tingkahlaku anak sebelum “membuang” contohnya resah gelisah, kehulu kehilir, menyorok di belakang almari atau duduk di sudut bilik.🙈
  1. Catat masa setiap kali anak “membuang” selama seminggu sebelum latih anak.

Selalunya anak sudah ada pola masa yang sama seperti waktu pagi selepas bangun tidur, tengahari selepas makan dan sebagainya.

  1. Pastikan anak makan makanan berserat seperti buah dan sayur dengan mencukupi.

Proses melatih jadi lebih sukar sekiranya anak sembelit.

  1. Pakaikan diaper jenis seluar (diaper pant) dan seluar bergetah yang longgar supaya mudah untuk dibuka bila dah tak tahan dihujung-hujung.😁

Semua diatas ini boleh mula dilakukan untuk anak berumur setahun keatas untuk persediaan bebas diaper.

AYUH, MULAKAN SEKARANG

Jika mak ayah dah ada “bahan-bahan” untuk melatih anak seperti jadual masa, potty dan seluar dalam anak maka boleh mulakan dengan ikut 3 tahap yang saya rumuskan ini:

Tahap pertama (Masih memakai diaper)

  1. Bawa anak ke tandas 10 minit sebelum sebelum jadual pola masa, terutamanya sejurus lepas bangun tidur, lepas makan dan sebelum tidur. Nak lagi bagus, bawa setiap 2 jam. Sebab lebih kerap lagi bagus.
  2. Tekan sedikit di bahagian pundi kencing di bahagian bawah perut anak semasa duduk di tandas dan ajar anak untuk meneran.
  3. Puji anak setiap kali anak berjaya “membuang” di dalam tandas.
  4. Jika anak terlepas “membuang” di dalam diaper, tunjuk diaper basah pada dia dan kata “abang tak boleh buang dalam ini”.
  5. Disarankan mak ayah fokus latih berterusan selama lebih kurang seminggu.

Tahap Dua (Pakai waktu tidur sahaja)

  1. Mak ayah boleh mula pakaikan anak seluar dalam kesukaan mereka untuk menggantikan diaper.
  2. Pakaikan diaper waktu tidur siang dan tidur malam sahaja.
  3. Tunjuk anak diaper basah sekiranya dia terlepas.
  4. Bawa anak ke tandas sejurus bangun tidur sampai jadi rutin harian.

Tahap Tiga (100% bebas diaper)

  1. Boleh mula kurangkan memakai diaper di waktu malam.
  2. Letak alas katil kalis air supaya katil tidak tercemar dengan bau “hancing”.

Kunci utama untuk berjaya adalah kerapkan memuji anak. Pokok pun boleh mati kalau setiap hari kita datang marah-marah.

Sabar, jangan terlalu memarahi anak sekiranya lambat kerana nak berjaya perlukan masa, bukannya sekali ajar dah pandai, ada yang seminggu dah berjaya, ada yang sebulan malah ada yang setahun baru berjaya. Sebab ia perlu berterusan baru cepat nampak kesan. Kalau skip sehari buat, esok malas, mula balik tahun depan maka bertahunlah jawabnya.

Dalam melatih anak bebas diaper, jangan lupa untuk melatih skil urus diri seperti pakai baju dan seluar ya. Tak adalah sampai umur 6 tahun masih lagi mak ayah kena bukakan seluar dan jirus setiap kali anak nak “membuang”.

*Jika anak dah masuk umur 4 tahun, tetapi masih belum berjaya bebas diaper walaupun usaha telah dilakukan. Mungkin ada isu yang mak ayah tidak sedar, boleh dapatkan rujuk occupational therapist untuk penilaian.

Semoga bermanfaat.

Nukilan asal: FB Maryam Jamadi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge